[2Min] You’re So Special Chap.4


Cast : 2Min, OnKey

Other Cast : Author aka Kim Han Yeol, Umma+Appa Jinki

Gendre : Romance, Yaoi

Rating : terserah yang baca aja dehh..

Length : 4/?

Disclaimer : FF dan ceritanya punya aku !!! Onew punya Tuhan sama Ortunya *nyadar juga

yang lainnya kalo ada yang ngakuin terserah, yang pasti jangan copy paste tanpa izin dari authornya !!!

Don’t Read Don’t Like…

No BasHing..!!!

*

*

Anyeong…

Balik lagi sama author yang baik hati, tidak sombong dan rajin menabung ini.. *hoek #abaikan..

Mian.. Nhaa telat banget posting lanjutannya, Nhaa sibuk banget ma tugas-tugas disekolah+ persiapan buat ulangan blok.. Jadinya telat deh lanjutin FF ini.. Hiks

Buat FF yang lainnya mungkin bakal nyusul setelah Nhaa selesai UAS, itu juga kalo gak disibukin sama laporan yang belom beres. Hah.. Stress nihh.. mau ulangan malah banyak tugas…

Sekali lagi mian deh kalo FF ini jadi ngawur ceritanya, aku juga gak tahu kenapa bisa begitu..

aku gak yakin ini cerita nyambung sama awalnya, ceritanya benar-benar jadi beda dengan gambaran aku sebelumnya…

Ya udah deh dari pada banyak lama, langsung keceritanya ajja…

*

Happy Reading

*

Chapter 4

*

***

“ Minnie.. ayo buka pintunya… mianhe.. appa tak bermaksud seperti itu padamu “ bujuk Jinki pada taemin yang mengunci dirinya dikamar sepulang dari kantor Jinki.

“ Hiks.. Shireo.. Minnie tidak mau… hiks..” sahut Taemin dengan suara seraknya.

Jinki menghela nafasnya berat, kemudian kembali mengetuk pintu kamar Taemin.

“ Baiklah, appa rasa kau perlu sendiri “ ujar Jinki mengalah, Jinki tahu jika Taemin marah Jinki tak akan bisa melakukan apapun untuk membujuk aegyanya itu.

Akhirnya Jinki memilih pergi meninggalkan Taemin untuk sendiri dulu.

“ Umma.. bogoshipo.. “ isak Taemin sambil memeluk bingkai foto ummanya.

***

#Flashback

“ Umma.. “ Taemin berlari kemudian langsung memeluk ahjushi itu.

“ Umma… bogoshipoyo.. bogoshipoyo.. “ Taemin terus menggumamkan kata itu sambil terus memeluk Kibum dengan erat.

Kibum yang dipeluk Taemin Nampak bingung dengan keadaannya, dia berusaha meminta penjelasan pada Jinki dengan menatapnya namun Jinki justru memerhatikan Taemin.

“ Minnie.. “ gumam Jinki.

Jinki menarik lengan Taemin yang memeluk Kibum, kemudian langsung memeluk Taemin yang menangis.

“ Minnie.. itu bukan ummamu chagi.. “ ujar Jinki sambil mengelus-elus rambut Taemin.

Minho yang juga ada disitu hanya bisa diam melihat Taemin yang menangis, sesekali Minho melirik kearah Kibum hanya untuk memastikan jika sosok yang ada dihadapannya itu nyata.

“ benar-benar seperti umma Taemin “ batin Minho.

Jinki kini beralih menatap Kibum yang masih diam karena bingung.

“ Mianhe.. sepertinya Minnie sangat merindukan ummanya “ ujar Jinki pada Kibum.

“ Gwenchana.. “ sahut Kibum sambil tersenyum.

“ Taemin mungkin salah mengenalimu sebagai ummanya, sekali lagi aku minta maaf.. “ ujar Jinki lagi.

Kibum hanya mengangguk kemudian menatap taemin yang masih menangis dipelukan Jinki. Kibum menatap Taemin dengan tatapan teduh penuh kasih sayang, entah mengapa dia tiba-tiba merasa sudah sangat lama mengenal namja manis itu.

“ Minnie.. “ panggil Kibum.

Taemin berbalik kemudian menatap Kibum dengan mata sembabnya dan air mata yang masih mengalir dipipinya.

“ Aku Kim Kibum, aku partner kerja appamu.. “ Kibum memperkenalkan dirinya pada Taemin.

“ aku tak tahu mengapa kau tiba-tiba saja memanggilku umma ?? tapi aku yakin, kau pasti sangat merindukan ummaku bukan ?? “ Tanya Kibum.

Taemin menganggukan kepalanya sambil sesekali menghapus air mata yang jatuh dipipinya.

“ aku mungkin bukan ummamu.. tapi jika kau mau, kau bisa menganggapku sebagai pengganti ummamu.. “ ujar Kibum pada taemin.

Jinki membelalakan matanya tak percaya, sedangkan Taemin mengerjap-ngerjapkan matanya sambil menatap Kibum.

“ Jinjja ?? “ Tanya Taemin.

Kibum tersenyum kemudian mengangguk. Taemin mengulurkan tangannya kemudian kembali memeluk Kibum.

“ Umma.. “ gumam Taemin.

Jinki sedikit tak percaya melihat sikap Kibum, orang yang baru dikenalnya itu yang entah mengapa mirip sekali dengan Key, semakin lama sikapnya terlihat seperti Key-nya. Minho tersenyum melihat adegan itu, dia bahagia jika melihat Taemin bahagia.

“ Key.. “ gumam Jinki.

Jinki sekilas melihat sosok Key yang tengah tersenyum padanya dalam sosok Kibum. Namun Jinki menepis bayangan itu dengan menggeleng-gelengkan kepalanya.

“ Hanya halusinasiku saja.. “ batin Jinki.

“ Emm.. Taemin, sebaiknya kita pulang sekarang.. “ ujar Jinki seraya kembali menarik lengan Taemin.

“ Gomawo karena anda sudah mau menjadi pengganti umma Taemin dan mianhe jika anda sempat kaget karena ulah Taemin tadi “ Jinki berkata pada Kibum.

“ Oh, Gwenchana.. aku justru senang melakukan hal itu “ sahut Kibum.

“ Jangan menangis lagi ya ?? wajah manis ini sangat jelek jika menangis.. “ Kibum membelai pipi Taemin dengan lembut kemudian menghapus air matanya.

Taemin mengangguk, kemudian memaksakan tersenyum.

“ Mungkin besok jika bisa mulai membahas proyek kerja sama kita Tuan Lee, Taemin.. senang bertemu denganmu.. Sepertinya saya harus segera pulang, sampai besok tuan Lee.. “ ujar Kibum sebelum pergi, Kibum kembali menyunggingkan senyumannya pada Taemin.

“ Umma.. “ isak Taemin setelah Kibum pergi.

“ Gwenchana Minnie.. “ sahut Jinki yang kembali memeluk puteranya itu.

“ Kenapa appa tak pernah bilang jika ada orang yang mirip dengan umma ?? “ Tanya Taemin dengan suara seraknya.

“ Mianhe.. appa hanya berpikir, meskipun dia mirip dengan ummamu tapi dia bukanlah ummamu jadi untuk apa appa memberitahukannya padamu.. “ jawab Jinki.

Minho menghela nafas pelan, kemudian melihat jam tangannya. Minho pun bingung melihat keadaan ini, dia berpikir sepertinya ini akan menjadi masalah yang sulit.

“ Tapi dia umma appa… “ ujar Taemin.

Minho dan Jinki nampak terkejut mendengar pernyataan Taemin.

“ Kenapa kau berpikir seperti itu ?? “ Tanya Jinki heran.

“ Dia umma.. appa, aku tahu itu.. “ isak Taemin.

“ Taemin, dengarkan appa “ Jinki memegang kedua pipi Taemin agar menatapnya.

“ Ummamu sudah bahagia disurga sana.. dan orang yang kau temui tadi hanya orang yang mempunyai wajah yang mirip dengan ummamu.. arraseo ?? “ tekan Jinki.

Taemin menggelengkan kepalanya tak percaya.

“ dia umma.. dia ummaku.. “ gumam Taemin.

“ Taemin.. “ bentak Jinki.

Taemin menatap Jinki tak percaya, appanya yang tak pernah membentaknya kini membentaknya. Minho pun mentap Jinki tak percaya, Jinki yang selama ini dikenalnya tak pernah membentak Taemin sekali pun tapi kini Jinki membentak Taemin hingga namja manis iitu nampak ketakutan.

“ Appa juga sangat berharap jika orang itu adalah ummamu, tapi sayang dia bukan ummamu.. appa juga ingin percaya jika dia ummamu.. tapi apa tak bisa.. Ummamu meninggal tepat dihadapan appa bagaimana appa bisa percaya jika ummamu masih hidup ?? “ ujar Jinki lirih.

Taemin semakin banyak menitikan air matanya, dadanya nampak naik turun secara tak beraturan karena merasa sangat kaget melihat reaksi appanya.

“ Minnie.. maafkan appa.. appa tak bermaksud… “ Jinki yang sepertinya sudah mulai tenang akhirnya sadar jika dia membuat Taemin kaget dan ketakutan.

Taemin kembali menggelangkan kepalanya kemudian berlari meninggalkan appanya dan Minho yang masih diam.

“ Minnie.. “ panggil Minho dan Jinki bersamaan.

“ Biar saya saja yang mengejar Minnie ahjushi.. “ tawar Minho.

Jinki mengangguk. “ baiklah.. “ ujarnya.

Minho berlari menyusul Taemin ynag sudah lebih dulu berlari meninggalkan Jinki seorang diri.

“ Mian.. maafkan appa Minnie.. “ gumam Jinki seraya menutup wajahnya dengan kedua tangannya.

Han Yeol yang juga menyaksikan kejadian itu, hanya diam menatap Jinki dengan tatapan iba.

“ Minnie hanya perlu sendiri sajangnim.. “ ujar Han Yeol.

Jinki menatap Han Yeol kemudian memaksakan tersenyum.

“ Sepertinya memang harus seperti itu “ sahut Jinki.

“ Taemin hanya perlu sosok seorang umma yang bisa menyayangi dan memperhatikannya, maaf jika saya lancang.. tapi apa anda tidak berniat untuk menikah lagi sajangnim ?? “ Tanya Han Yeol.

Jinki Nampak terkejut dengan pertanyaan Han Yeol.

“ Eumm.. entahlah,. “ sahut Jinki.

#Flashback End

***

Jinki menghempaskan tubuhnya ke sofa diruang tamu, sejak pulang dari kantornya Jinki sudah mendapati Taemin yang mengurung dirinya dikamar. Minho yang mengikuti Taemin pun sudah pulang setelah Jinki tiba dirumah.

“ Hah.. ini berat sekali.. “ keluh Jinki.

No animyon andwaeneun gol
Ijeya araborin naega nomu bichamhae
Sajik sogen ajikdo naega noye
Sarangi got gateunde

Noye cheon, noye olgul
Ajikdo nae pum ane
Neukyojigo ineun gol
Still I have romantic in my heart
Doragago sipeungol

Tiba-tiba Handphone Jinki berdering menandakan ada panggilan masuk kesana.

“ Yeoboseo umma.. “ sahut Jinki.

“…”

“ Kerumah ?? hari ini ?? “ Tanya Jinki tak percaya.

“…”

“ Tapi umma, aku tak bisa pergi apalagi dengan Taemin.. “

“…”

“ Ne.. baiklah, nanti malam aku kesana dengan Taemin “

Akhirnya sambungan telepon pun terputus, Jinki menghela nafasnya kemudian menyandarkan kepalanya kesofa.

“ Harus membujuk Taemin lagi.. hah, umma seenaknya saja.. “ gumamnya.

***

Jinki dan Taemin tiba dirumah orang tua Jinki setelah tadi sore umma Jinki memintanya datang ke rumah itu.

“ Minnie, Minnie masih marah pada appa ?? “ Tanya Jinki sebelum keluar dari mobil.

Taemin diam, kemudian menggelengkan kepalanya.

“ Aniyo.. “ sahut Taemin singkat.

Taemin pun keluar dari mobil dan diikuti oleh Jinki.

“ Halmeoni pasti senang bertemu denganmu.. “ Jinki menarik lengan Taemin untuk mengikutinya.

Jinki menekan bel yang ada dipintu kemudian tidak berapa lama Nampak umma Jinki membukakan pintu.

“ Omo.. Minnie, bogoshipo… “ seru umma Jinki langsung memeluk Taemin.

“ Ukh.. Halmeoni.. sesak.. “ sahut Taemin mencoba lepas dari pelukan erat Halmeoninya itu.

“ Haha.. mianhe.. “ ujar umma Jinki.

“ Ayo masuk Minnie.. dan kau juga Jinki.. “ umma Jinki menari Taemin masuk kemudian menunjuk Jinki.

“ Jika sudah dengan Taemin saja umma lupa padaku.. “ sahut Jinki sedikit kesal.

“ Kau itu sudah dewasa, untuk apa kau masih harus umma perhatikan ?? kau bisa mengurus dirimu sendiri.. “ umma Jinki menjawab.

“ Lagi pula kau itu sudah tidak imut lagi, kau itu sudah tua.. asal kau tahu saja.. “ tambah umma Jinki.

Jinki tercengang mendengar perkataan ummanya, akhirnya Jinki cemberut dan mendahului Taemin dan ummanya menuju ruang tengah.

“ Appamu itu seperti anak kecil, ne ?? “ bisik umma Jinki pada Taemin.

Taemin terkikik geli, kemudian menganggukan kepalanya.

“ Coba lihat siapa yang datang ?? “ seru appa Jinki.

“ Harabeoji.. “ sahut Taemin.

Appa jinki langsung memeluk cucu semata wayangnya itu.

“ Kau tambah tinggi saja.. “ Appa Jinki mengacak-ngacak rambut Taemin dengan kasar.

“ Ya harabeoji.. “ Taemin cemberut kemudian merapikan rambutnya.

“ Aku sudah besar sekarang, aku sudah 17 tahun.. jangan perlakukan aku seperti itu.. “ ujar Taemin.

Appa dan Umma Jinki tersenyum melihat cucunya itu.

“ Bagiku kau itu tetap cucu kecilku yang manis.. “ Appa Jinki kembali mengacak-ngacak rambut Taemin.

Jinki yang saat itu duduk disofa merasa tidak dihiraukan akhirnya buka suara.

“ Ehmm.. sebenarnya ada apa ?? mengapa umma memintaku datang ??” Tanya Jinki.

“ Oh, mengenai hal itu.. “ Umma dan appa Jinki duduk disofa dihadapan Jinki.

Taemin duduk disebelah appanya, kemudian melirik kewajah halmeoni dan harabeojinya yang terlihat akan berbicara serius.

“ berapa sekarang umurmu Jinki ?? “ Tanya appanya.

“ 38 tahun.. “ jawab Jinki sedikit bingung. *disini author gak mau bikin Onew terlalu tua ah..

“ Kami merasa kau sudah pantas untuk mencari calon istri untukmu dan umma untuk Taemin.. “ ujar umma Jinki langsung.

“ Mwo ?? “ seru Jinki kaget.

“ Sudah sepantasnya kau mencari pendamping Jinki, Taemin sudah 17 tahun.. itu berarti sudah 17 tahun pula kau hidup sendiri. Apakah kau tak kesihan melihat Taemin tumbuh besar tanpa kasih sayang seorang umma ?? “ jelas umma Jinki.

Jinki dan Taemin saling berpandangan.

“ Tapi umma aku… “ sela Jinki.

“ Tak ada tapi-tapian Jinki, jika kau memang menyayangi Taemin carilah umma untuknya.. “ ujar appanya.

“ Umma sudah punya calon yang pantas untukmu…” kata umma Jinki.

“ Eh, halmeoni sudah punya calon untuk appa ?? “ Tanya Taemin.

“ Ne, dia yeoja yang baik dan halmeoni rasa dia bisa jadi umma yang baik untukmu.. “ sahut umma Jinki lagi.

“ Nugu ?? “ Tanya Taemin lagi.

“ Kim Han Yeol.. “ sahut appa Jinki.

“ Mwo ?? Han Yeol ?? “ seru Jinki.

“ Ne, dia yeoja yang baik dan umma sudah memutuskan kalian akan bertunangan minggu depan “ kali ini umma Jinki yang menyahut.

Jinki menatap kedua orang tuanya tak percaya, kemudian tatapannya beralih pada Taemin yang Nampak sedih.

“ Ini benar-benar kacau.. “ batin Jinki.

TBC

Aku bingung.. kenapa ceritanya jadi kaya gini ??? pendek pula..

Efek Stress karena banya tugas kayanya… Jangan kecewa ya ???

Hah, sudahlah buat yang udah baca gomawo…

Buat yang kemaren komen juga gomawo…

Aku kaget liat komen chap kemaren, huhu.. seneng dehh…

Jangan lupa komen lagi ya ??

74 thoughts on “[2Min] You’re So Special Chap.4

  1. mwo!! jinki mau dinikahin ma sekretarisx itu…???

    andweeeee… nikah sama kibum ajaaaa…

    kasian si tetem..

  2. I know what you feel minnie I missed my mom too😦
    kasian si minnie tapi aku penasaran emang key meninggal karena sakit apa ya? Hmmm
    Andewe.. Jinki hanya boleh kawin sama ki bum >_<

  3. aaa itu jinki nya kenapa malah dijodohin? aigooo~
    taemin ny juga keliatan ga setuju
    yaialah org dia udah nemuin “umma” ny .. hihiih
    taemin ny manja banget yah
    tpi lucu liatnya ..
    mrip bgt sma kelakuan key nya ..
    aaaa pkonya jinkinya harus sma kibumm
    eh ngmong2 kibum ny baik yah
    mau2 aja dianggep umma sma taemin😄

♔ Be our lovely Suunders, so leave ur comment in here :). Thank you! ♔

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s